Ketika Wisata Halal Dinodai Kondom-kondom Bekas – Palu Ekspres
Daerah

Ketika Wisata Halal Dinodai Kondom-kondom Bekas

Polisi dari Polsek Senggigi mengecek sejumlah tempat hiburan di kawasan Senggigi, Lombok Barat, Sabtu (6/5). Foto DIDIT/LOMBOK POST

PALU EKSPRES, LOMBOK – Polisi melakukan razia di 16 tempat hiburan di kawasan wisata Senggigi, Kecamatan Batulayar, Lombok Barat (Lobar), NTB, Sabtu (6/5) malam.

Operasi dipimpin langsung Kapolsek Senggigi Kompol Wendi Oktariansyah. Dia membagi tiga tim. Masing-masing tim dipimpin Kapolsek, Wakapolsek, dan Kanitreskrim, menyasar sejumlah tempat hiburan yang disinyalir dijadikan lokasi prostitusi.

Dalam penelusuran petugas, salah satu spa di Desa Senteluk, Kecamatan Batulayar, ditemukan sejumlah barang bukti. Antara lain enam bungkus kondom utuh dan lima kondom yang telah terpakai.

Kondom yang telah terpakai itu ditemukan petugas di dalam tong sampah. Di tempat yang sama pula, di tong sampah, petugas mengamankan dua bungkus kondom yang telah dibuka.

”Ada dugaan kegiatan prostitusi, nanti pemiliknya akan kita interogasi dulu,” kata Wendi.

Sekitar pukul 23.00 Wita, petugas bergerak menuju salah satu homestay di Dusun Batubolong, Desa Batulayar.

Pemeriksaan menyeluruh dilakukan petugas, meski saat itu mereka tidak mendapati pemilik homestay.

Di tempat tersebut, petugas menemukan satu pasangan yang menginap, yakni WD, 22 tahun, asal Lobar dan WA, 20 tahun, asal Lombok Tengah. Mereka ditemukan di dalam kamar tengah berduaan.

Dalam penggerebekan di kamar tersebut, polisi juga menemukan satu kondom yang telah terpakai. Ketika ditanyai petugas terkait buku nikah, kedua pasangan tersebut tak mampu menunjukkannya. ”Tidak ada Pak,” kata WD di depan petugas.

Mendapat pengakuan tersebut, tanpa ampun petugas langsung menggiring keduanya ke mobil untuk diperiksa di mapolsek Senggigi.

Wendi mengatakan, razia yang dilakukan jajarannya untuk mendukung citra pariwisata halal yang menjadi jargon Provinsi NTB.

”Kita kan sudah dikenal dengan pariwisata halalnya, jadi hal-hal yang seperti ini tidak boleh ada,” tegas dia.

Sementara itu, tak hanya Polsek Senggigi saja yang melakukan giat razia prostitusi. Jajaran Polsek Cakranegara melakukan hal serupa. Sasaran mereka tujuh hotel dan homestay melati di kawasan Cakranegara.

Puluhan petugas diturunkan dalam razia ini. Hasilnya memang tidak mengecewakan. Empat pasangan diduga mesum berhasil ditemukan petugas. Mereka lantas diangkut dan dibawa ke mapolsek untuk dimintai keterangan.

”Ada pelajar juga yang kena jaring. Nanti akan kita panggil orang tuanya untuk dilakukan pembinaan,” kata Kapolsek Cakranegara Kompol Haris Dinzah.

(dit/r2)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA POPULER

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!