Bacaan Utama Masyarakat Sulteng

SALAM GENRE, Riwayatmu Dulu…….

Satu Dasawarsa

0 400

Oleh Yunus Patriawan Noya

Oktober 2009 adalah fase yang mempunyai tempat tersendiri dalam lintasan sejarah pengelolaan program Kependudukan Keluarga Berencana Dan Pembangunan Keluarga (KKBPK) khususnya program untuk remaja.
Dengan mengambil momentum hari sumpah pemuda, bulan oktober 2009, Kepala BKKBN masa itu Dr.dr Sugiri Syarief MPA ( alm), meluncurkan tagline baru program untuk remaja dengan frasa “GenRe ” akronim dari Generasi Berencana. Melalui televisi nasional maupun lokal dan selanjutnya diikuti dengan pemasangan media luar ruang yang di awali di jalan Gatot Subroto Jakarta, dengan isi pesan ” Saatnya Yang Muda Yang Berencana”, secara perlahan namun pasti, kampanye GenRe mulai mendapat tempat di hati kalangan remaja maupun kalangan pengamat/pegiat remaja, pendidik , orang tua bahkan masyarakat umum. Bak bola salju,tagline GenRe terus bergulir dan makin berkembang seiring dengan kemajuan zaman. Berbagai kegiatan di tampilkan yang dirancang sedemikian rupa, dari yang berskala lokal hingga nasional. Dari yang sifatnya sederhana murah meriah hingga bentuk lomba yang “wah”, ditampilkan di arena program KKBPK .

Ujicoba Media

Menelisik lahirnya tagline GenRe, diawali dengan diskusi sekaligus pengarahan Kepala BKKBN, Dr.dr. Sugiri Syarief MPA (alm) dengan penulis sebagai Humas BKKBN pada awal tahun 2009 tentang pentingnya pengembangan dan penajaman isi pesan KIE untuk remaja.

Diskusi tersebut berangkat dari data hasil Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) satu dasawarsa terakhir yakni 1997 sampai dengan 2007, nampak jelas bahwa trend median usia kawin pertama wanita di Indonesia terus meningkat .

Tahun 1997 adalah 18,6 tahun, meningkat menjadi 19,2 di tahun 2002/2003. Kemudian meningkat lagi menjadi 19,8 tahun pada SDKI 2007.

Deretan angka-angka tersebut, meski cukup menggembirakan, namun perlu langkah strategis dengan formula yang tepat untuk menggalakkan kampanye penundaan usia kawin pertama dikalangan remaja. Mengingat bahwa antara tahun 2020 – 2035 Indonesia akan menikmati Bonus Demografi. Yakni satu kondisi dimana angka ketergantungan berada pada level terendah. Dan setiap negara hanya sekali menikmati Bonus Demografi.

Pada kesempatan terakhir diskusi tersebut alm. Dr.dr.Sugiri Syarief MPA, meminta kepada penulis untuk mempelajari model difusi innovasi yang dikembangkan oleh Everest M.Rogers, yang banyak di gunakan sebagai pendekatan dalam komunikasi pembangunan terutama di negara negara berkembang.

Difusi yang didefinisikan sebagai proses dimana suatu innovasi dikomunikasikan melalui saluran tertentu dalam jangka waktu tertentu diantara para anggota suatu sistem sosial.

Berbekal hasil diskusi itu, penulis mulai menyusun dan mengembangkan konsep isi pesan KIE untuk remaja. KIE remaja untuk pendewasaan usia kawin, secara konseptual berada dalam ranah Penyiapan Kehidupan Berkeluarga bagi Remaja (PKBR).

Menjawab tantangan Kepala BKKBN untuk melakukan inovasi penajaman dan pengembangan isi pesan KIE remaja, mulai penulis kembangkan dengan berpedoman pada konsep P Proses.

Setelah melalui tahap analisis bersama semua Kasubdit lingkup Direktorat Advokasi dan KIE masa itu, yakni Freddy Aritonang, Andy Ismoyo dan Utoko, konsep KIE PKBR dikonsultasi kepada Direktur Remaja BKKBN masa itu, almarhum Drs. Masri Muadz, MSc, dan selanjutnya memasuki tahap uji coba atau media pretesting.

Ujicoba media dilakukan diberbagai segmen remaja. Baik melalui jalur sekolah maupun jalur organisasi seperti pramuka, remaja masjid dan perorangan. Dengan menggunakan pendekatan Fokus Group Diskusi (FGD), isi pesan KIE remaja untuk pendewasaan usia kawin dengan memasarkan konsep PKBR, mendapat banyak tanggapan.

Bentuk tanggapan para remaja cukup bervariasi, namun yang paling berkesan adalah permintaan siswa dari Perguruan Cikini( Percik) agar BKKBN mencari tagline yang tepat dan bernuansa remaja, yang dalam logat anak jakarta “cari dong tagline yang gue buanget” kita ini lagi menikmati masa remaja, kita kan belom mo kawin.Ungkap mereka menanggapi tagline PKBR yang kami kembangkan.

GenRe Trendsetter Baru.

Pasca uji coba media, penulis berupaya mencerna dan mencermati masukan dari siswa Percik tentang tagline yang gue buanget, membuat penulis harus berpikir keras menemukan jawabnya.

Pada suatu kesempatan dimana penulis sedang nongkrong mencari inspirasi, tiba-tiba sekumpulan anak muda yang juga sedang bersantai menyatakan bahwa, saat ini genre musik mahasiswa makin mengarah ke jazz.

Dialog anak muda tentang GenRe musik ,terus terngiang dan akhirnya penulis sampai pada kesimpulan bahwa KIE PKBR, akan dikemas dengan tagline GenRe, akronim dari Generasi Berencana yang diharapkan dapat menjadi trendsetter baru BKKBN, sebagaimana artikel penulis yang dikemas dalam bentuk kalimat bertutur dan dimuat di Majalah Jurnal Keluarga BKKBN Tahun 2009.

Dipilihnya frasa GenRe karena penulis beranggapan sangat akrab dikalangan remaja/anak muda, juga sebagai implementasi pendekatan adolescents Friendly (ramah remaja) sehingga diharapkan proses penetrasinya akan lebih mudah dan cepat.

Setelah berdiskusi dengan Andy Ismoyo dan Freddy Aritonang, disepakati bahwa tagline GENRE di sesuaikan penulisannya dengan selera remaja menjadi GenRe yang benar-benar adolescent friendly.

Sebelum tagline GenRe di masyarakatkan, penjelasan diinternal BKKBN dilakukan untuk kesamaan persepsi. Bahwa GenRe bukan menggeser PKBR, tetapi GenRe adalah kemasan kampanye, yang substansinya PKBR. Dengan pesan inti pendewasaan usia kawin dan pesan pendukung triad kesehatan reproduksi yang meliputi tidak seks bebas, tidak narkoba dan hindari HIV/Aids.

Seiring perjalanan waktu, konsep tagline GenRe, disetujui oleh Kepala BKKBN alm. Dr.dr Sugiri Syarief MPA, untuk di masyarakatkan. Diawali dengan produksi Public Service Anouncement, dan diikuti oleh media kampanye lain dan kegiatan-kegiatan operasional hingga saat ini.

GenRe untuk semua

Diakhir tulisan ini, penulis ingin melawan lupa bahwa, pada awal konsep GenRe disetujui, luasan kampanyenya harus menjangkau semua segmen remaja, maupun orang tua yang memiliki remaja.

Jadi kampanye GenRe untuk semua, termasuk remaja penyandang disabilitas.

Ada dua hal yang diusulkan dan menjadi catatan khusus untuk disikapi lebih lanjut. Pertama membuat media dengan huruf Braille, tentang Kesehatan Reproduksi Remaja, agar kampanye GenRe dapat menjangkau semua remaja tanpa kecuali.

Kedua mengusulkan pembentukan organisasi sejenis kaukus atau assosiasi dikalangan pemerintah daerah kabupaten/kota peduli GenRe. Terutama bagi daerah-daerah yang perlu penanganan remaja melalui pendekatan GenRe dalam menyongsong masa depan sebagai pribadi yang matang.

Akhirnya memang harus diakui, bahwa kampanye GenRe penting dilaksanakan secara massive lintas sektor agar masalah yang dihadapi dapat terjawab dengan baik dan konfrehensif. Dengan semangat kebersamaan, seperti semboyan Henry Ford pendiri pabrik otomotif Amerika ternama, “Datang bersama adalah permulaan, tetap bersama adalah proses, berpikir bersama adalah keutuhan, bekerja bersama adalah keberhasilan”. Salam GenRe.

Jakarta medio Oktober 2019
Penulis.

Tinggalkan balasan

Email tidak akan dipublikasikan.