Bacaan Utama Masyarakat Sulteng

Omset Bisnis Tas Selempang Puluhan Juta Per Bulan

0 208

BANDUNG, PE – Bisnis fashion memang tidak pernah ada matinya. Namun, tetap harus hati-hati karena bisnis di bidang ini selalu berubah seiring berjalannya waktu. Dibutuhkan konsistensi serta inovasi yang mumpuni jika ingin berkecimpung dalam bisnis ini.

Salah satunya adalah bisnis tas selempang. Meski bentuknya mungil, namun peluang bisnis tas selempang yang banyak digemari kaum muda mudi ini tak semungil bentuknya lho.

Seperti halnya Motiviga, brand tas asal Bandung yang sudah berhasil meraup omset hingga Rp 80 juta per bulan. Giva, Owner & Creative Director Motiviga mengaku saat ini, omset yang diperolehnya masih belum pesat, namun tidak mudah baginya untuk bisa berada di posisi sekarang.

Ia bercerita, awalnya ia memulai bisnis ini sejak 2012. Saat itu ia meminjam uang kepada istri sebesar Rp 15 juta. “Dulu itu modal Rp 15 juta saya pinjam ke istri setelah menikah,” kenang Giva saat berbincang dengan JawaPos.con di Maker Fest Tokopedia, Jakarta, Sabtu (15/12/2018).

Pada 2012, ia memproduksi produk yang saat ini barangnya sudah tidak ada. Giva bercerita dulu saat awal-awal merintis bisnis ia selalu mengeluarkan produk yang limited dan hanya akan dijual selama tiga bulan saja.

“Dulu itu kita konsepnya adalah pokoknya setiap motif yang kita keluarin punya umur tiga bulan doang,” kata dia.

Ternyata, konsep itu tak mendatangkan untung bagi Giva. Ia mengatakan mau tidak mau Motiviga harus menjual dengan harga yang sangat murah. Tetapi bisnisnya menjadi tidak suistanable. Konsep bisnis yang ia sebut idealis itu ternyata membuat produknya kurang laku dipasaran.

“Sampai akhirnya itu balik lagi ke knowlegde sih pada saat itu knowlegde saya belum ada,” ujarnya.

Setelah gagal di retail akhirnya ia mencoba peruntungan beralih ke bidang produksi. Dari bidang produksi itulah ia akhirnya punya pengetahuan dan pengalaman yang banyak. Mulai dari menghadapi komplain customer hingga sistematika.

Pada 2013 awal hingga 2017 core bisnisnya berubah menjadi konveksi. Dengan bisnis konveksi, bisnis Giva meraup omset rata-rata Rp 150- Rp 200 juta per bulan.

Namun, berkat kepiawaian dan latar belakangnya di bidang desaign grafis, Giva akhirnya kembali memutuskan untuk masuk kembali ke bidang retail pada awal 2018 lalu.

“Background saya kan grafik desain dan branding. Saya cukup tahu bagaimana bisa bikin brand yang sustain. Tapi itu long time ago ketika saya masih kuliah. Akhirnya pada kompetisi (Maker Fest) ini nge-recall memori lagi,” terangnya.

(uji/JPC)

 

Tinggalkan balasan

Email tidak akan dipublikasikan.