Bacaan Utama Masyarakat Sulteng

SULTENG Kuat, Bangkit dan Maju

0 92

Oleh: Hasanuddin Atjo*

DUAPULUH DELAPAN Sepetember 2018 menjelang magrib, tercatat sebagai hari berkabung dan bersejarah bagi masyarakat Sulawesi Tengah, lebih khusus  di wilayah Palu- Sigi dan Donggala, PASIGALA. Betapa tidak, gempa vulkanik dan tektonik akibat pergeseran lempeng sesar Palu Koro datang secara bergantian dengan kekuatan mencapai 7,4 scala Richter, yang selanjutnya memporak-porandakan sejumlah infrastruktur, fasilitas publik, ekonomi hingga kawasan pemukiman.

Pergeseran sesar Palu Koro tidak hanya menyebabkan goncangan yang dasyat tetapi juga menimbulkan pasang tsunami yang datang secara tiba-tiba, hampir tanpa jeda dengan goncangan, sehingga sangat terbatas kesempatan masyarakat yang berada di pesisir mengamankan diri, ditambah lagi dengan kasus likuifaksi atau amblasnya kawasan pemukiman di kelurahan Petobo dan Balaroa kota Palu serta desa Jono Oge, kabupaten Sigi. Gempa ini kemudian mengakibatkan ribuan jiwa meninggal, hilang dan luka parah.

Bangkit Lebih Cepat

Hampir semua orang  memprediksi bahwa bangkitnya aktifitas kehidupan dan ekonomi  masyarakat di wilayah Pasigala pascagempa paling tidak membutuhkan waktu dua atau tiga bulan. Namun realita menunjukkan bahwa aktifitas kehidupan dan ekonomi mulai bangkit kurang dari 30 hari.

Percepatan pemulihan ini antara lain dipicu oleh semangat kerja dan kepedulian yang tinggi dari Gubernur Sulawesi Tengah, unsur pimpinan dan anggota DPR, Forkompinda, Bupati  seluruh organisasi perangkat daerah serta masyarakat. Kondisi ini juga tidak lepas dari perhatian yang luar biasa dari Pemerintah Pusat dimulai dari Presiden-Wakil Presiden, jajaran Menteri/lembaga, sampai ke lembaga dunia.

Hal yang tidak kalah pentingnya datang dari semangat gotong royong para Gubernur-Bupati se Indonesia dan masyarakatnya (relawan) yang hadir memberikan bantuan materil dan dukungan moral. Pengalaman ini menunjukkan bahwa kebersamaan, upaya  dan doa dapat menyelesaikan masalah sebesar apapun di negeri ini.

Ubah Bencana Jadi Berkah

Tagline Sulteng kuat, Sulteng bangkit yang banyak beredar di Medsos dan media lainnya adalah sebuah motivasi bagi masyarakat Sulawesi Tengah khusunya wilayah Pasigala, agar segera bangkit membangun kembali daerahnya dari porak porandanya sejumlah infrastruktur dan fasilitas ekonomi dan fasilitas publik lainnya.

Tidak bisa lagi larut dengan kepedihan, kesedihan dan kesusahan yang berkepanjangan Semua harus bangkit sebagai bentuk tanggung jawab kepada saudara-saudara kita yang telah menjadi korban jiwa, korban harta benda: “bahwa kita yang masih hidup ini adalah orang-orang terpilih”, sehingga wajib hukumnya terus berpikir, berkontribusi  dan berusaha guna membangun daerah ini menjadi lebih baik, lebih maju dari sebelumnya. Harus belajar dari Universitas Kehidupan, belajar dari alam bahwa kesuksesan itu berawal dari sebuah kegagalan.

Banyak contoh yang dapat dilihat untuk menjadi referensi bahwa seseorang akan lancar bersepeda setelah beberapa kali jatuh dari sepeda.   Pebisnis yang sukses setelah beberapa kali mengalami kegagalan. Orang yang mahir bersepeda, sukses berbisnis adalah orang-orang yang menjadikan kegagalan atau musibah itu sebagai sebuah berkah, sebagai sebuah motivasi guna sebuah kesuksesan. Oleh karena itu dengan tidak mengenyampingkan kepedihan, kesedihan dan kerugian, maka seyogianya musibah yang melanda kita,  dijadikan berkah, motivasi, dorongani untuk menjadi lebih baik dari sebelumnya.

Skenario Minus 10 Menuju Plus 10

Tagline Sulteng Kuat-Sulteng Bangkit,  ada baiknya dilengkapi menjadi Sulteng Kuat-Sulteng Bangkit dan Sulteng Maju. ini menjadi penting agar tagline tersebut  memiliki makna dan target bahwa kita ingin maju lebih baik dari sebelumnya. Mengulas bagaimana makna Sulteng Kuat, Bangkit dan Maju, akan dijelaskan dengan skenario minus sepuluh  menuju plus sepuluh.

Bila diasumsikan bahwa di tanggal 27 september 2018 adalah posisi titik nol bagi kemajuan Sulawesi Tengah, maka tanggal 28 September 2018 pascagempa menjadi minus sepuluh dari kemajuan itu.  Menuju posisi plus sepuluh (Sulteng Maju), syaratnya kita harus kembali dulu ke titik nol (Sulteng Bangkit) yang selanjutnya kita sebut dengan priode Pemulihan, Recovery, setelah itu kita melompat masuk ke posisi Plus Sepuluh (Sulteng Maju) atau periode Pengembangan, Development.

Dalam kehidupan sehari-hari untuk melompat maka kita harus punya ancang-ancang mundur kemudian melompat agar bisa lebih jauh. Dicontohkan bahwa atlet pelompat jauh, harus mundur dulu, kemudian berlari kencang menunju ke papan lompat (titik nol) untuk kemudian  melompat jauh ke depan. Demikian juga dapat dilihat bagaimana seekor harimau, kucing atau ular untuk menerkam/mematuk terlebih dahulu hewan tersebut memundurkan badannya kemudian dengan cepat melompat menerkam atau mematuk korbannya (Diskusi bersama Karman Karim dan  Eko Jokolelono, Trauma Healing Nelayan Donggala, 31 Oktober 2018). Jauh tidaknya lompatan itu sangat bergantung kepada harmonisasi antara ernergi yang dimiliki dengan momentum pada saat melakukan lompatan.

Dari analog di atas, maka posisi minus sepuluh Sulawesi Tengah adalah upaya ancang-ancang  untuk melompat jauh ke depan menuju plus sepuluh dengan bertumpu pada titik nol. Mengimplementasikan skenario minus sepuluh menuju ke plus sepuluh tentunya Pemerintah pusat bersama daerah telah memiliki sebuah grand desain.

Ada dua tahapan yang akan menjadi kunci untuk itu yaitu (1) bagaimana rancangan minus sepuluh menuju  titik nol dan titik nol menuju ke plus sepuluh; (2) bagaimana skenario implementasinya yang terdiri jangka pendek, menengah dan panjang. Waktunya sangat bergantung kepada peran seluruh stakeholder, bisa cepat dan bisa juga lambat. Demikian beberapa pemikiran untuk saling berbagi. Semoga bisa bermanfaat. (***)

*Ketua Ispikani (Ikatan Sarjana Perikanan) Sulteng

Tinggalkan balasan

Email tidak akan dipublikasikan.