oleh

Sejumlah Fakta Baru Kelakuan KKB, Mengejutkan!

PALU EKSPRES, JAKARTA – Polda Papua menemukan sejumlah fakta baru setelah berhasil mengevakuasi 344 warga Kimbeli dan Longsoran, Banti, Distrik Tembagapura, Mimika, Papua, dari isolasi yang dilakukan kelompok kriminal bersenjata (KKB).

Yakni, selama warga dua desa itu diisolasi terjadi pelecehan seksual, perampasan harta dan penganiayaan.

Kabidhumas Polda Papua Kombespol A.M. Kamal menuturkan, setelah melakukan evakuasi 344 warga kedua desa ke Timika, dilakukan pendataan dan pemeriksaan terhadap mereka.

Hasilnya, cukup mengejutkan terjadi pelecehan seksual, perampasan harta berupa handphone dan emas, serta penganiayaan. ”Hal tersebut terjadi selama isolasi,” ujarnya.

Dari pendataan Polda, ada 12 perempuan yang dilecehkan secara seksual yakni, EK, T, HY, D, L, R, MM, LL, S, RK, I dan M.

Lima perempuan merupakan warga Longsoran dan tujuh perempuan warga Kimbeli. ”Tentunya dilakukan perawatan kesehatan dan psikologis untuk yang membutuhkan,” jelasnya.

Dalam pemeriksaan juga diketahui, ada 19 warga yang dianiaya serta ditodong senjata api. Untuk warga yang mengalami perampasan handphone sebanyak 74 orang dengan jumlah 200 handphone.

Ada juga 15 warga warga yang dirampas uangnya dengan total kerugian Rp 107 juta. ”Ada juga warga yang mengaku dirampas emasnya sebanyak tujuh orang. Dengan total kerugian emas 254,4 gram,” terangnya.

News Feed