Begini Kabar Terbaru Nasib Pendiri Wikileaks Julian Assange – Palu Ekspres
Internasional

Begini Kabar Terbaru Nasib Pendiri Wikileaks Julian Assange

Pendiri situs Wikileaks Julian Assange

PALU EKSPRES, STOCKHOLM – Swedia akhirnya menyerah menyelidiki kasus dugaan pemerkosaan yang dilakukan pendiri situs Wikileaks Julian Assange.

Direktur Jaksa Penuntut Umum Swedia Marianne Ny menyatakan bahwa penyelidikan dihentikan, Jumat (19/5). Alasannya, tidak ada kemajuan atas penyelidikan kasus yang berjalan sejak 2010 itu. ”Saat ini semua kemungkinan untuk meneruskan penyelidikan sudah habis,” ujar Marianne di hadapan para jurnalis.

Padahal, penyelidikan baru sampai tahap awal, belum memasuki dakwaan formal. Waktu yang diberikan untuk penyelidikan kasus itu berakhir pada 2020. ”Jika dia suatu saat nanti muncul (di Swedia, Red), saya bisa membuka lagi penyelidikan secepatnya,” tambahnya.

Sebenarnya ada dua dugaan yang diarahkan kepada Assange. Yakni, penganiayaan dan pelecehan seksual atau pemerkosaan. Korbannya adalah dua perempuan Swedia yang menjadi relawan Wikileaks. Kasus penganiayaan dan pelecehan seksual tak lagi bisa diproses sejak 2015.

Sejak Marianne mengeluarkan pernyataan tersebut, perintah penahanan yang dikeluarkan pemerintah Swedia juga ditarik. Meski begitu, Assange tidak bisa serta-merta keluar dari persembunyiannya di kantor Kedutaan Besar Ekuador di London yang dihuninya sejak 2012. Sebab, pihak kepolisian Inggris siap menahannya.

Karena kasus pemerkosaan itu, keluar surat perintah penahanan internasional. Assange yang berada di London, Inggris, ditahan kepolisian setempat sebelum akhirnya bebas dengan jaminan. Dia lantas mencari suaka di Kedubes Ekuador dan tak pernah keluar lagi. Padahal, seharusnya dia melapor ke kepolisian Inggris untuk diekstradisi ke Swedia.

Assange berkali-kali menegaskan tidak bersalah. Karena tahu bakal ditangkap, Assange tak keluar dari gedung kedutaan besar. Dia juga tak memberikan pernyataan langsung lewat jendela kantor tersebut seperti dulu. Padahal, puluhan jurnalis dan fotografer sudah bersiap di depan kantor Kedutaan Besar Ekuador di London. Dia hanya nge-tweet berupa foto dan kutipan bahwa dirinya kecewa karena tak bisa bergerak bebas selama tujuh tahun dan namanya tercemar.

Prev1 of 2

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

BERITA POPULER

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!